Anumax - HQ

Kedai Emas Sri Harmoni

Dapatkan Mainan Serta Keperluan Kanak2 Pada Harga Borong Di Sini..

Saturday, 16 November 2013

Inilah Manusia Pemakan Mayat


Aghori adalah sebuah mazhab Hindu yang dipercayai sebagai sebahagian daripada Kapalika (kumpulan menyembah Tuhan Siva dalam bentuk yang melampau) dan Kalamukhas (muka Hitam). Mereka tinggal di Asia Selatan terutamanya di Varanasi dan Kashi, India.
Menurut Hindu kepercayaan Tuhan Siva adalah salah satu yang mensucikan perbuatan buruk dan orang-orang yang terlibat dalam perbuatan buruk. Untuk melengkapkan tugas ini, dia bertukar kepada bentuk lain sebagai Tuhan Bhairava. Dia mengunakan abu mayat dibakar mati yang di sapukan pada seluruh badan.
Aghoris percaya diri mereka sebagai sebahagian daripada Tuhan Siva. Kebanyakan daripada Aghoris  tidak memakai apa-apa selain daripada abu. Sesetengah hanya memakai sekeping kain kecil di sekitar pinggul hanya untuk menutup bahagian peribadi mereka dan kalungan tengkorak. Juga mereka menggunakan tengkorak sebagai pengemis mangkuk.
Hindu percaya bahawa jiwa orang yang mati akan berehat dalam keamanan jika mereka membakar tubuh mereka. Jadi mereka membakar mayat di Sungai Ganga kerana di sana  ia dipanggil sebagai Sungai suci yang mencuci semua dosa. Kebanyakan penganut Hindu membawa abu mayat dari seluruh dunia untuk melakukan upacara "Moksha".dan di buang ke Sungai Ganga, kadang-kadang ia terapung dan membawa jauh dengan air.
Ramai Hindu mengutuk mereka sebagai bukan-Hindu kerana ritual mereka aktiviti dan pelik. Apa Aghoris sebenarnya lakukan, dan mengapa mereka mengutuk?
Setelah upacar pembakaran mayat di lakukan Aghoris akan menarik setengah badan-badan yang dibakar dan mengambil Ashramam mereka,dan melakukan beberapa Pooja  dan berdoa untuk satu jiwa yang mati. Apabila ia berakhir, mereka memotong bahagian-bahagian badan yang  mentah atau dimasak pada nyalaan terbuka.
Pandangan Aghoris 'terhadap kehidupan adalah berbeza. Mereka pergi mencari kuasa di mana mereka boleh mengelakkan dari kelahiran semula dalam kehidupan ini. Mereka hidup bebas. Mereka tidak mahu mempunyai keluarga atau anak-anak. Mereka tidak mahu meninggalkan apa-apa tanda di dunia ini sebagai hasil daripada kehidupan mereka. Perkara pertama yang mereka lakukan adalah untuk membuat mereka tidak berupaya dalam menghasilkan kanak-kanak. Mereka menghancurkan zakar mereka. Dengan cara ini, mereka melanggar pautan kepada generasi akan datang mereka.

Menurut salah seorang Aghoris yang ditemuramah seorang wartawan Australia, cannabis mahupun alkohol adalah penyumbang utama atas 'keberaniannya' mengunyah daging manusia! Dengan halusinasi dan mabuk, seorang Aghoris mampu mengelak rasa mual dan rasa luar biasa ketika makan daging manusia terutama daging yang sudah membusuk. Itulah salah satu cara mematikan segala rasa untuk dapat menikmati daging manusia.
Para Aghoris atau disebut juga cukup dengan Aghor, umumnya tinggal di tepi sungai Gangga tidak jauh dari tempat-tempat pembakaran. Mereka meninggalkan kesenangan duniawi dan hidup secara natural, dan makan apa-apa yang terdapat di hadapannya.
Untuk menjadi seorang Aghor tentulah tidak mudah, perlu melalui ritual-ritual khusus yang diberikan oleh gurunya, sebagai tahap awal seperti: minum air atau makan abu mayat pembakaran, kemudian melumuri seluruh badan mereka dengan abu mayat, serta calon Aghori harus mencari tengkorak kepala manusia yang banyak bertaburan di sepanjang sungai Gangga untuk dijadikan mangkuk suci dan sebagai tempat minum seharian.
Mereka juga tidak boleh berkahwin namun boleh melakukan hubungan seksual dengan perempuan mana-mana dengan syarat tidak boleh ejakulasi ketika melakukan bubungan seksual tersebut. Dan konon para Aghori ini tidak susah untuk mencari perempuan yang rela tidur dengannya kerana banyak wanita yang rela menyerahkan diri kepada mereka. Para perempuan tersebut malah bangga jika berjaya melakukan hubungan badan dengan orang suci ini.



No comments:

Post a Comment