Anumax - HQ

Kedai Emas Sri Harmoni

Dapatkan Mainan Serta Keperluan Kanak2 Pada Harga Borong Di Sini..

Tuesday, 19 November 2013

Subhanallah! Raquel, Anggota Polis Amerika Masuk Islam Karena Peristiwa 9/11

raquel
“NAMA saya Raquel. Saya adalah seorang anggota polis di bandar Detroit. Saya bekerja di sana dari 1996 sampai 2004, dan saya pernah ditembak pada tahun 2002. Saya ditembak ketika saya sedang bekerja. Saya sangat dekat dengan kematian dan saya tahu bahwa saya memiliki awal yang baru dan hidup baru.
Saya dulu tidak tahu bagaimana beragama. Saya hanya tidak tahu untuk apa agama dipercayai, sampai saya bertemu dengan beberapa teman Muslim yang benar-benar berbicara kepada saya dan menjelaskan banyak hal kepada saya.
Itu benar-benar mengubah hidup saya dan saya tidak takut mati lagi. Satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah Allah dan kita tidak pernah tahu apa akan berlaku hari berikutnya, mungkin saja kita yang berikutnya mati.
Sebelum saya menjadi Muslim, saya tidak memiliki pendapat yang kuat sejauh Muslim. Saya bukan seorang pro-Muslim atau anti-Muslim atau sesuatu seperti itu. Saya selalu benar-benar berpikiran terbuka. Dan itu satu hal yang sangat berbeda tentang saya, bahwa saya benar-benar berpikiran terbuka dan saya menghormati orang atas apa yang mereka yakini.
Saya benar-benar marah ketika seorang polisi menyerang seorang Muslim karena alasan yang tidak jelas sama sekali. Terutama setelah 9/11. Ini benar-benar mengerikan dan benar-benar mengganggu saya. Hanya kerana mereka adalah Muslim tidak bererti bahwa mereka adalah ekstremis atau mereka percaya pada keyakinan ekstremis.
Saya tahu teman-teman saya yang Muslim, dan mereka sama sekali bukan pengganas. Ada orang baik dan buruk dalam setiap agama dan di setiap sektor kehidupan. Sama seperti polis juga.
Kenyataan itu benar-benar menghancurkan hati saya, dan saat itulah saya benar-benar menjadi tertarik pada Islam setelah 9/11 karena saya begitu terganggu oleh hal-hal yang saya lihat sebagai seorang polis di jalanan.”

No comments:

Post a Comment